Apa Itu Virus Marburg? Ini Gejala yang Dialami Pasien, dari Demam hingga Diare Parah

Penyakit virus Marburg adalah penyakit yang sangat ganas yang menyebabkan demam berdarah, dengan rasio kematian hingga 88%. Mengutip WHO, masa inkubasi penyakit virus Marburg bervariasi, mulai dari 2 hingga 21 hari. Infeksi manusia dengan penyakit virus Marburg awalnya hasil dari kontak yang terlalu lama dengan tambang atau gua yang dihuni oleh koloni kelelawar Rousettus.

Setelah seseorang terinfeksi virus Marburg, dapat menyebar melalui penularan dari manusia ke manusia melalui kontak langsung (melalui kulit yang rusak atau selaput lendir) dengan darah, sekresi, organ atau cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi, dan dengan permukaan dan bahan (misalnya tempat tidur, pakaian) yang terkontaminasi dengan cairan ini. Penyakit yang disebabkan oleh virus Marburg dimulai secara tiba tiba, dengan demam tinggi, sakit kepala parah dan malaise parah. Nyeri otot dan nyeri adalah ciri umum.

Diare yang parah, sakit perut dan kram, mual dan muntah dapat dimulai pada hari ketiga. Diare bisa bertahan selama seminggu. Ruam non gatal telah dicatat antara 2 dan 7 hari setelah timbulnya gejala. Banyak pasien mengalami manifestasi perdarahan berat dalam 7 hari, dan kasus yang fatal biasanya mengalami perdarahan, seringkali dari beberapa area.

Darah segar pada muntahan dan feses sering disertai dengan pendarahan dari hidung, gusi dan vagina. Pendarahan spontan di tempat tusukan vena (di mana akses intravena diperoleh untuk memberikan cairan atau mengambil sampel darah) bisa sangat merepotkan. Selama fase penyakit yang parah, pasien mengalami demam tinggi.

Keterlibatan sistem saraf pusat dapat mengakibatkan kebingungan, lekas marah dan agresi. Orchitis (radang testis) telah dilaporkan kadang kadang pada fase akhir (15 hari). Dalam kasus yang fatal, kematian biasanya terjadi antara 8 dan 9 hari setelah onset, biasanya didahului dengan kehilangan darah yang parah dan syok. Belum ada pengobatan yang terbukti tersedia untuk penyakit virus Marburg.

Namun, berbagai perawatan potensial termasuk produk darah, terapi kekebalan dan terapi obat saat ini sedang dievaluasi. Sulit untuk membedakan secara klinis penyakit virus Marburg (MVD) dari penyakit menular lainnya seperti malaria, demam tifoid, shigellosis, meningitis dan demam berdarah virus lainnya. Konfirmasi bahwa gejala disebabkan oleh infeksi virus Marburg dibuat dengan menggunakan metode diagnostik berikut:

Antibodi terkait enzim immunosorbent assay (ELISA); Tes deteksi antigen; Tes netralisasi serum;

Uji reaksi berantai polimerase transkriptase balik (RT PCR); dan Isolasi virus dengan kultur sel. Sampel yang dikumpulkan dari pasien merupakan risiko biohazard yang ekstrem dan pengujian laboratorium pada sampel yang tidak dinonaktifkan perlu dilakukan di bawah kondisi penahanan biologis maksimum.

Semua spesimen biologi harus dikemas menggunakan sistem triple packaging saat diangkut secara nasional dan internasional. Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.